Setelah Mudik

Halo halo halo~

Akhirnya saya kembali menulis lagi di sini setelah 23 hari tidak memposting apa-apa, hufft~

Sebelumnya, mohon maaf lahir & batin. Mohon maaf atas segala kesalahan dan kekhilafan yang terjadi :))

Karena ga bikin kartu lebaran, jadi pajang foto keluarga pas lebaran aja ya hehe

CIMG0960

Keluarga Besar Mbah Purwokerto, tapi belum lengkap

CIMG0968

Mbah dan cucu-cucu dan cicit-cicit

Keluarga besar di Madiun

Selama kira-kira 25 hari terakhir ada kejadian apa aja ya? Hmm yang jadi highlight mungkin tentang mudik lebaran ya..

Sebelum mudik lebaran, saya di Bandung buat bimbingan dan part-time. Sama seperti para pekerja kantoran lainnya, saya juga baru libur lebaran hari Sabtu, 2 Juli 2016. Itu sekitar akhir minggu ke-3 puasa. Waktu minggu-minggu awal puasa, saya tenang dan senang-senang aja puasa di Bandung, pas udah minggu ke-tiga tiba-tiba mulai sedikit homesick karena teman-teman kosan udah pada balik, teman-teman GBC juga ternyata udah pada balik, tinggal tersisa saya dan Hime yang stay di Bandung karena kerja praktik (semangat, sist, ga boleh kayak tempe!) 😝

Sama seperti kebanyakan pekerja kantoran lainnya yang libur lebaran sesuai kalender nasional, saya juga seharusnya masuk dari tanggal  11 Juli 2016. Namun, karena satu dan lain hal saya minta izin buat masuk tanggal 14 Juli atau esok hari!

Asik dong liburnya lama?

Ahaha. Asik sih, tapi capek juga ternyata. Soalnya saya baru balik sampai rumah dari perjalanan mudik pagi ini! Berangkat mudik dari tanggal 2 Juli 2016, yap di hari pertama libur. Hari Jumat, 1 Juli 2016 dijemput di Bandung (karena adik saya harus ambil ijazah juga di Bandung), Malamnya sampai Bekasi, oh ya, buka puasa di Sate Maranggi Cibungur, Purwakarta yang enak itu~ Terus besok sorenya, tanggal 2 Juli 2016, mulai perjalanan mudik dengan tujuan Purwokerto terlebih dahulu dan pakai transit di Sate Maranggi Purwakarta (lagi) buat buka puasa. Nyam nyam~

Setelah hampir 40 jam perjalanan akhirnya sampai juga di Purwokerto. FYI, kalau normal, perjalanan Bekasi – Purwokerto itu cuma belasan jam. Yaps, saya terjebak macet di *apa ya itu namanya..* Prupuk! (ini setelah nanya ke ayah saya nama daerahnya apa) mulai macetnya dari hari Minggu sekitar jam 2 pagi dan masih di Prupuk juga jam 2 siangnya. Kurang paham apa yang bikin macetnya karena di sana tuh jalannya sekitar 15 kilometer lebih dan ga ada persimpangan atau lampu merah. Jadi, macetnya karena apa? 

Tiba di Purwokerto hari Senin (4/7) pagi, tidur hampir seharian karena capek di jalan, bosan, pegal (padahal di mobil tidur-tidur juga) Salut sih sama semangat mudik orang-orang yang padahal udah tau bakal macet, tapi masih mudik juga πŸ‘πŸ‘ Kalau kata teman dan ibu saya, buat berangkat mudik orang-orang masih semangat soalnya jarang-jarang pada bisa pulang kampung dan mumpung masih ada orang tua di kampung. Momentum.

Hari Selasa mulai bisa melakukan hal lain selain tidur (udah agak sadar) hemm saya lupa sih hari Selasa (5/7) ngapain aja hehehe. Seinget saya pagi-siang saya baca buku, tidur siang, ngerjain beberapa hal di laptop. Sorenya bantuin sedikit-sedikit buat acara buka puasa keluarga besar. Malamnya udah malam takbiran.

Hari Rabu (6/7) shalat Ied di masjid, maaf-maafan sekeluarga besar, makan opor buat sarapan, salam-salaman sama tamu yang dateng, foto-foto. Ini sampai sekitar zuhur baru habis itu sesi open house selesai. Terus saya tidur siang (makan-tidur aja kerjaannya πŸ˜…) padahal saya ga kalap loh makannya, pagi sebelum shalat Ied saya makan beberapa pie susu buat mengganjal perut. Habis shalat makanin beberapa kue, lalu makan opor, terus udah. Bahkan saya ga minum fruit punch karena lagi batuk πŸ˜₯.

Pie Susu Bali. Mantap!

Hari Kamis (7/7) saya mengawali hari dengan…. latihan nyetir (yeay! akhirnya latihan lagi dengan ayah saya!). Kalau sebelumnya saya cuma latihan di jalan depan rumah yang jarang ada kendaraan, sekarang saya mulai ke jalan biasa yang mulai banyak kendaraan. Medan perjalanannya juga baru, medan pedesaan di kaki bukit. Seneng sih, soalnya jalanannya masih sepi meskipun ada kendaraan (yang jelas ga kayak di kota) terus jalanannya berliku-liku dan banyak tanjakan dan turunan. Pemandangannya juga bagus, masih banyak sawah-sawahnya, menenangkan banget pokoknya. Sayang lupa didokumentasikan 😦 Dan sepertinya latihan pas itu adalah rute menyetir terjauh saya, bahkan sampai ke daerah sawah-sawah yang saya belum pernah jalan ke sana 😎😎😎

Setelah sarapan dan beres-beres, lanjut lagi perjalanan mudik ke Madiun. Berangkat menjelang makan siang. Makan siang di Soto Sutri (ini makanan wajib dimakan kalau lagi ke Purwokerto). Tengah malam baru sampai di Solo, lalu karena lapar belum makan malam, ayah saya berhenti di nasi liwet di pinggir jalan terus makan bersama adik dan kakak saya yang udah laper juga. Saya juga belum makan sih (dan harus makan malam), tapi kalau diliat-liat dan dari pelayanannya yang lama nasi liwetnya ga begitu menarik. Akhirnya saya bilang aja mau makan McD, secara McD buka 24 jam dan rasanya ga aneh-aneh lah ya. Habis dari nasi liwet lalu ke McD di jalan Slamet Riyadi. Oh ya, ibu saya kan nyari-nyari tempat makan yang jual gudeg, tapi kayanya karena masih hari ke-dua lebaran, jadinya masih sepi yang jualan.  Di McDnya rame banget dan mungkin karena itu pelayanannya jadi agak lama dan ada pesenan yang skip.

Hari Jumat (8/7) Alhamdulillah sampai di Madiun dengan selamat. Paginya seperti biasa, saya tidur lagi (sampe jam 9an kalau ga salah) buat merilekskan badan yang pegal karena berjam-jam di mobil hehehe. Bangun pun semangat karena tau bakal sarapan nasi pecel Madiun yang enak sekali. Sekitar subuh kan ditanya sama ibu saya mau nasi pecel berapa (buat didata perlu beli berapa, soalnya kalau belinya kesiangan suka udah abis) pas itu saya yang masih setengah tidur jawab mau dua bungkus, tapi pas makan paginya saya cuma makan satu hehe kayaknya perut saya mulai terbiasa dengan kapasitas perut pas puasa. Sisa hari itu saya baca buku, ngobrol-ngobrol dengan sepupu, nonton film di TV, nonton vlog. Vlog yang saya tonton adalah vlog-nya Han Yoora. Bisa dibilang ini channel vlog favorit saya yang kedua setelah vlog-nya Karlie Kloss. Tentang vlog-vlog ini mungkin bakal dibahas di postingan tersendiri ya :))

Hari Sabtu (9/7). Hari ini latihan nyetir lagi dengan medan baru yaitu Madiun, kawasannya masih sama, kawasaan pedesaan, tapi di sini jalanannya lebih rata (ga ada tanjakan turunan) dan jalannya juga masih bagus. Saya latihan dua jam, ketemu kereta odong-odong dua kali, dan ketemu mobil innova (atau avanza ya?) warna emas, berplat-B, sampai 4 kali di titik-titik jalan yang berbeda (ketahuan lagi latihan nyetir juga hihi). Yang seru dari latihan kali ini adalah… rutenya, pemandangannya, tantangannya. Secara umum, lebih menantang karena banyak jalanan sempit, terus suka ketemu mobil (bahkan truk) yang lagi parkir, jadi harus ngira-ngira bisa lewat atau ngga. Belum lagi kalau ada mas-mas yang duduk-duduk atau anak-anak kecil yang main di pinggir jalan, padahal ada teras depan rumah huhu.

Siang hari Sabtu, bersilaturahmi ke keluarga besar (sepupu, pak de bude dari ibu) lalu ke rumah mba Niken dan Mba Mega. Menjelang maghrib pulang. Malamnya karena capek, tidur. Oh ya karena pasukan cucu yang masih kecil-kecil mulai lengkap, jadinya di ruang tengah rame banget! Rame ngurusin PS 2 yang ga nyala-nyala. Udah diusahain terus tetep ga bisa udah deh mereka ga jadi main dan ruang tengah pun jadi tenang hihi Akhirnya saya nonton film edisi lebaran yang ada di TV lalu tertidur.

Hari Minggu (10/7) paginya latihan nyetir lagi, awalnya cuma mau 30 menit aja karena masih ngantuk. Eh taunya jadi dua jam karena 30 menit ngelancarin, terus satu setengah jam sisanya latihan parkir dan latihan ganti ke gigi 3 di lapangan SD. Pulang-pulang sampai keringetan dan pegel, terus mandi, siap-siap. Setelah zuhur, perjalanan ke Solo buat cari seragam batik. Yang namanya cari 12 seragam batik buat bapak-bapak itu susah banget ternyata hoho. Ke toko sana dan sini tapi ga ketemu. Akhirnya lanjut perjalanan ke Jogja, nginep di guest house punya sepupunya ibu. Senin pagi (11/7) sarapan, beres-beres, jalan ke UII buat cari informasi pendaftaran kuliah buat adik. Lalu lanjut lagi hunting seragam batik di Jogja, dan ga nemu lagi karena memang di satu toko kayanya emang stoknya terbatas deh, lumayan sih tapi liat-liat koleksi batik, cuci mata~  Lanjut beli gudeg terus jalan ke Purwokerto.

Sampai Purwokerto Selasa pagi (12/7). Siangnya jalan lagi ke Bekasi. Sampai rumah hari ini (13/7) subuh-subuh. Kalau dipikir-pikir…. lebih banyak di perjalanannya daripada di rumah mbah hahahaha. Dan di sini lah saya sedang berusaha catch up dengan pekerjaan-pekerjaan, tetapi tergiur nge-blog curhat panjang lebar ga jelas karena terinpirasi vlog-vlog yang ditonton haha. Terus pekerjaannya belum dikerjain…

Seenggaknya setelah bangun tidur hari ini saya buka laptop dan ngerjain ini itu sambil duduk (biasanya buka laptop sambil tiduran  πŸ˜ ) Balik ke Bandung baru besok karena malam ini masih ada agenda silaturahmi lebaran ke keluarga calon kakak ipar. Libur lebaran ini kalau disimpulkan, lebih banyak ke acara silaturahmi keluarga, ngelancarin nyetir, ngurus sekolah adek, dan cari seragam batik hehe 😁

Semangats!

Advertisements

Current Favourites: Banda Neira & Toriko

image

1. Banda Neira. Pertama kali dengar di studio RGB, tapi pas itu lagi serimg dengerin Taylor Swift, dll. Musiknya bagus banget 😍😍😍

image

2. Toriko. Pertama kali diceritain sama ka Emil pas tahun lalu kalau ga salah, pas Ramen House Dago masih memajang lukisan besar isi tokoh-tokoh komik di Shonen Jump ya (?) *cmiiw. Baru baca sekarang karena ada komik itu di studio RGB haha. Ceritanya ramai, saya tertarik baca karena temanya makanan hehe kalau urusan berantem-berantemnya, karena saya cewek jadi biasa aja menurut saya, masih bisa diterima lah haha. Ceritanya imajinatif banget pokoknya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Terima kasih untuk RGB yang sudah memengaruhi (secara tidak langsung) saya akan dua hal ini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Beauty Technology

I found this today and this is very cool!

Title: Beauty Technology: Could your skin become an interface?

Even though the billion dollars global beauty business market is mostly supported by women and 4 in 5 women wear makeup everyday, beauty products still have not been thoroughly explored in relation to their use as wearable computers. In this talk, we will explore how to disrupt this frontier by placing technology directly on the body surface by embedding electronics into cosmetics. In this way, just like magic, the body becomes an interactive platform with seamless technology on one’s skin, fingernails and hair, in forms like Tech Nails, FX e-makeup and Conductive Eyelashes.

About Katia:

Katia Vega is a Beauty Tech Designer. Inspired by invisible computing and wearables, she proposes novel ways to move from traditional to interactive cosmetics. Currently, sheΒ is a postdoc at the Responsive Environments Group at MIT Media Lab (USA). She got her PhD and master degree at PUC-Rio (Brazil) and received a BS from UNMSM (Peru). She was a Research Assistant at HKBU (Hong Kong).Β Her work was covered by New Scientist, Wired, Discovery, CNN, PSFK and others.

katiavega.com

source:Β http://amt.parsons.edu/blog/katia-vega-lecture-beauty-technology-could-your-skin-become-an-interface/

Bukber IAIC Bandung

image

IAIC Bandung yang hadir di Bukber hari ini. Ramai ya~

Salut sama ketua acaranya yang ngejapriin orang-orang hari kemarin dan hari ini πŸ‘πŸ‘

image

Anggota GBC (Gycen Bandung Ceria) yang berkesempatan hadir 😊

image

image

image

#GBCbabes πŸ˜†πŸ’–πŸŒΌ

Yow thank you semuanya πŸ˜‹

Grapes

image

The color is very very pretty (red to purple) and very tasty πŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ’ž

Now, besides strawberry, i wish to grow grapes in my future house’s garden 😍😍😍